2 Komentar

Walaupun Tersakiti, Aku Tetap Cinta Indonesia, Hingga Hari Ini

Walaupun Tersakiti, Aku Tetap Cinta Indonesia, Hingga Hari Ini
Odi Shalahuddin

“indonesia raya
merdeka, merdeka
hiduplah indonesia raya….” 

pada setiap upacara dan pada saat kemenangan teraih. hanya itukah ia bergema? kemana saat hari-hari terjalani? gema merdeka yang semakin sayup terdengar dari bilik-bilik kekuasaan. pun saat bicara tentang rencana-rencana pembangunan. merdeka berkebalikan makna. menjadi merdeka berbuat apa saja utamanya memainkan angka-angka yang bisa terbagi rata selagi kuasa terjaga. para wakil rakyat ikut juga bersama. keringat mengalir bukan dari kerja, melainkan keletihan atas pesta-pesta tak berkesudahan. bencana! Sedang keriuhan di luar dinding istana dianggap sebagai etalase atas negara demokratis dari sebuah bangsa bersahaja yang juga harus dipelihara. “sesuai aturan dan etika, tak mengapa,” pernyataan resmi. lantas perubahan didamba, dapatkah tercipta?

“padamu negeri kami berjanji
padamu negeri kami berbakti..” 

terlupa diri. semangat berbagi, menjadi korupsi. merajalela. jujur ajur, kata yang selalu saja terbukti. di tengah hujan janji-janji yang tak pernah tertepati. padamu negeri kami korupsi. padamu negeri kami mencuri. menjelma tikus-tikus yang menggerogoti. lumbung-lumbung negeri.

“dari sabang sampai merauke
berjajar pulau-pulau
sambung menyambung menjadi satu
itulah indonesia…

ibu pertiwi yang merebah telah banyak tersakiti dari perkosaan ekplorasi dan eksploitasi kekayaan isi bumi tak berkesudahan. tak pernah terpuaskan sampai intisari-nya benar-benar lenyap. gunung-gunung didatarkan. hutan-hutan rindu akan rimbun pepohonan. ikan-ikan gundah akan jarring raksasa dan kangen bermain dengan mata pancing. Sejarah yang selalu terulang. petak-petak yang dibuat hanya dari peta. atau pandang mata dari udara. terbagi-bagi. tanpa perduli manusia-manusia berada di dalamnya. tercipta kisah-kisah orang yang terusir dari tanah kelahirannya. bertanya bertahan dan melawan. dianggap sebagai pemberontakan dan harus dimusnahkan?

“mereka di rampas haknya
tergusur dan lapar…” 

kota. semakin bercahaya. Kehidupan tanpa batas antara siang dan malam. selalu hadir irama kerja menjadi karya berbaur pesta pora. apalagi di ibukota. delapanpuluh prosen uang berada. tak mengherankan apabila membangun pesona. melahirkan mimpi-mimpi dan menjadi asa, bagi segenap upaya menciptakan perubahan hidup dari orang-orang yang kehilangan daya kehidupan di desa dan belantara. ketika nilai dibuat sama. kesejahteraan dihitung dengan angka-angka. tapi luput memperhitungkan hakekat manusia. terhitung bagai hewan yang bertahan dan bekerja. buruh-buruh murah menjadi andalan. bersaing dengan irama mesin-mesin yang tak padam. mencari sisa-sisa. terlempar pada ruang-ruang jalanan, pinggiran rel, pinggiran kali, dan kolong-kolong jembatan. makhluk bernama tak bernama yang ternama. sebagai wajah lain dari sang pesolek yang mengganggu keindahan wajahnya. sehingga terus diburu, digusur, dibuang, dan menjadi entah.

”indonesia kaya raya
mengapa aku menderita…” 

indonesia. kaya raya. bukan hanya cerita atau dongengan belaka. tapi memanglah nyata. terbagi untuk semua? itulah soalnya.hanya sebagian kecil sebagai penikmatnya. penguasa, pengusaha yang bisa bekerjasama bergerak bagai mafia. sedang jutaan rakyat jelata, masih saja menderita.

“…di jalanan, kami sandarkan cita-cita
sebab di rumah, tak ada lagi yang bisa dipercaya…” 

semangat kecintaan terhadap indonesia. tidak harus selalu dengan memberi puja. mengingatkan kepada para penguasa. satu cara. kecintaan terhadap bangsa dan negara. sungguh, harus kita bedakan dari kepala. antara penguasa dan negara. penguasa adalah penerima mandat untuk mengelola negara. menciptakan bangsa yang adil dan sejahtera. bekerja, bekerja, bekerja untuk kepentingan semua. tatkala wakil rakyat tak bisa lagi dipercaya. membawa suara-suara rakyat jelata. maka bukanlah kesalahan yang berdosa. ketika massa hadir di jalanan membawa gema merdeka untuk mengingatkan. tapi masih saja ada tangan-tangan kekuasaan memainkannya. menjerumuskan menjadi kerusuhan. betapa biadabnya.

indonesia. indonesia. indonesia. apapun yang terjadi. bagaimanapun rupamu. aku tetap mencintaimu sepenuh hati hingga hari ini. tetap gemakan suara-suara merdeka.

Yogyakarta, 26 November 2011

Foto ilustrasi diambil dari SINI


  • Lagu Indonesia Raya, Lagu Kebanggsaan Indonesia karya WR Supratman
  • Lagu Padamu Negeri karya Kusbini
  • Lagu Dari Sabang Sampai Merauke karya R. Suharjo
  • Lagu Darah Juang karya Johnsoni Tobing (dkk)
  • Lagu Anak Indonesia karya Yayak Iskra
  • Lagu Bongkar karya Iwan Fals
Iklan

2 comments on “Walaupun Tersakiti, Aku Tetap Cinta Indonesia, Hingga Hari Ini

  1. Artikel bagus Pak. Indonesia harus segera bangkit dari keterpurukan.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: