Tinggalkan komentar

(cerpen) Menatap Bulan dan Bintang di Langit

MENATAP BULAN DAN BINTANG DI LANGIT 
Cerpen Odi Shalahuddin

Hampir setiap malam yang cerah, Joko selalu menengadahkan wajahnya ke langit, atau tiduran telentang di alam bebas. Ditatapnya bulan dan bintang bagaikan ia memandang gadis impian. Ia menatap lekat. Kosentrasi penuh. Melontarkan jiwanya ke sana. Dan hanyut. Ia nikmati dengan kenikmatan teramat sangat. Begitu terjadi berulang-ulang. Dan ia tergila-gila karenanya.

Setiap siang jadinya adalah penantian. Penantian adalah siksaan. Waktu terasa berjalan lambat. Pekerjaan yang dilakukan menjadi buyar karena hilang konsentrasinya. Ia menjadi pelamun. Wajahnya baru akan berubah cerah, langkahnya akant erasa lincah, kepalanya akan terasa ringan, bila malam telah datang. Itupun bila malam dengan cuaca cerah. Bila tidak? Ia akan dirundung kesedihan teramat mendalam. Penantian seharian menjadi sia-sia. Bulan dan bintang tak terlihat, tenggelam dalam awan hitam. Penantian yang menjadi berkepanjangan.

Ketika ia mendapatkan seorang gadis yang menjadi kekasihnya, sang gadis ternyata adalah pengagum bulan dan bintang pula. Maka mereka bersama-sama menikmati malam-malam cerah. Sekarang Joko merasa mendapat kawan. Mendapat seseorang untuk mendialogkan perasaannya. Bulan dan bintang berganti-ganti rasanya sesuai hati. Mereka menikamti kegilaan bersama-sama. Ah, pasangan yang serasi.

“Kang Mas Joko, lihatlah! Wajahku dalam wajah bulan, tersenyum kepadaku,”

“Aku tahu, aku tahu, aku tengah berlompatan di antara bintang-bintang,”

“Mampirlah kau di bulan,”

“Aku di bintang dahulu,”

Sang kekasih cemberut. Joko terbahak, sang kekasih melayangkan cubitan. Joko tetap saja terbahak, meskipun meringis kesakitan. Joko lalu mendekati kekasihnya dan menjatuhkan bibirnya ke bibir sang kekasih. Gelepar hati bagaikan ikan kekurangan air. Terasa menyiksa namun bisa menjadi candu yang menggairahkan. Panas. Gelora jiwa. Tapi cukuplah sampai di situ saja. Kelaklah untuk yang lainnya.

“Aku menjadi sangat tersiksa,” demikian kilah sang kekasih kepada Joko suatu hari.

“Mengapa?” pertanyaan yang terlontar dengan mesra.

“Mengapa kita harus membuat penantian?”

“Apa yang sebenarnya kau bicarakan?” Tanya Joko heran.

“Bulan dan bintang-bintang,”

“Hm,”

Sang kekasih diam. Kepalanya ditumpangkan ke kedua tangannya. Matanya menerawang jauh ke depan. Menembus ruang dan waktu. Wajahnya menjadi cerah. Matanya berbinar-binar. Senyuman manis tersungging di bibirnya. Dalam suasana seperti itu, wajah kekasihnya terasa amat cantik. Joko memuji dalam hatinya. Namun keheranan muncul atas sikap kekasihnya. Ia ingin bertanya, tapi takut mengganggu. Biarlah ia larut dalam kenikmatan imajinasinya. Demikian piker Joko. Dan ia menikmati wajah cantik sang kekasih yang terasa bagaikan dewi yang menyiramkan keteduhan.

“Seandainya bulan dan bintang bisa tinggal di Rumah ini, rasanya bagaikan sorga,” ia mendesah. “Kang Mas Joko,” ujarnya tiba-tiba. “Benarkah kau mencintaiku?”

Joko menangkap kedua bola mata yang indah berbinar mendesakkan sesuatu hasrat kepadanya.

“Ya,” jawab Joko mantap.

“Mencintaiku dengan tulus?”

“Ya,”

“Rela berkorban demi diriku?”

“Maksudmu?”

“Jawab ya atau tidak saja,”

“Ya,”

“Bawalah bulan dan bintang ke Rumah ini.”

Joko tercekat. Tubuhnya bergetar menahan gejolak perasaan yang muncul bagaikan kawah mendesak keluar.

“Biarkan saja ia di atas sana. Bukankah akan banyak orang dapat menikamtinya,” Joko mengelak seraya memberikan alas an.

Sang kekasih cemberut.

“Bawalah bulan dan bintang ke Rumah ini sebagai bukti kecintaanmu padaku!” sang kekasih dengan tegas dan mimic serius.

“Aa…” apa yang ada di kepala Joko tak dapat keluar menjadi kata. Joko termenung. Susah. “Bila kepalamu tertanam kepemilikan, maka keserakahan akan menguasai pikiranmu,” katanya pelan hampir tak terdengar.

Sang kekasih hanya menatap sekilas. Lalu hanyut dalam pikirannya sendiri. Membayangkan tidur dikelilingi bintang-bintang sambil memeluk bulan.

Joko pamit. Dan hari-hari setelah itu adalah keresahan. Ia menatap bulan dan bintang-bintang di langit. Lukisan sempurna yang tak tertandingi dari Sang Maha Pencipta. Bayang-bayang di Kepalanya membuat hatinya menangis.

“Tak mungkin, tak mungkin ia menjaring bulan dan bintang-bintang. Biarkanlah ia di langit. Dinikmati berjuta manusia. Biarkan ia milik semua umat manusia,”

Pada suatu malam. Awan hitam sama sekali tak ada di langit. Tapi kemana bulan dan bintang-bintang? Langit menjadi kosong. Sama sekali tak mengenakkan dipandang mata. Joko menatap langit dan batinnya teriris. Air matanya tumpah. Wahai, manusia mana tega mencurinya?

Sedangkan pada saat bersamaan, sang kekasih menatap langit dan hatinya berbunga-bunga. Impiannya terwujud. Sang kekasih telah berjuang, telah membuktikan cintanya. Entah dengan apa menjaring, itu bukan persoalan. Yang jelas, kini ia menanti Joko. Menanti persembahan cinta. Menanti bulan dan bintang-bintang. Ia menanti. Terus menanti Joko yang tak kunjunga datang.

“Jangan kamu membuatku marah!” Sang kekasih menghardik kesal kepada Joko yang muncul setelah ia mengetuk pintu rumahnya. “Mana bulan dan bintang-bintangyang kupinta.? Bukankah kau telah berhasil menjaringnya?”

Joko menatapo kedua bola mata kekasihnya yang merah membara. Teramat mengerikan. Bagaikan bola api yang siap membakar.

“Masuklah dulu,” pinta Joko lembut.

“Mana bulan dan bintang-bintangnya?” sang kekasih tak beranjak.

“Entah,”

“Kau bohong!” mengalir kata-kata kemarahan yang membangkitkan emosi Joko.

“Masuklah dan geledahlah isi Rumah ini. Aku tak tahu sama sekali bulan dan bintang-bintang kita. Seseorang telah mencurinya lebih dahulu daripada aku,”
Sang kekasih tak mau peduli, pergi dengan marah. Joko merasa ditinggali luka.

Esoknya, ia dikejutkan oleh iklan Koran-koran. Seorang konglomerat menawarkan bointang-bintangnya dengan harga sangat tinggi. Sedangkan bulan bersinar di atas gedungnya, terekam dalam foto. Joko pun menangis tersedu-sedu.

Yogyakarta, 7 – 12 Januari 1994

___________________________

Cerpen ini pernah di muat di mingguan “Mutiara”. Ilustrasi gambar bersumber dari SINI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: